Benih Padi

benih padi unggul

Tidak hanya pembudidaya padi saja, bahkan hampir semua orang pasti mengetahui bahwa untuk menghasilkan panen melimpah, dibutuhkan benih padi yang berkualitas. Untuk memilih tanaman padi yang berkualitas Anda harus benar-benar jeli dan mengetahui pasti apa ciri-cirinya.

Sayangnya, tidak semua petani mengetahui akan hal ini. Penyebab utamanya adalah karena banyak petani kita yang memang belum memahami tentang tata cara pertanian secara modern. Akibatnya masih banyak petani yang gagal panen karena salah dalam memilih bibit.

Lantas, bagaimana caranya agar mendapatkan benih tanaman padi yang unggul? Apa saja ciri-ciri dan karakteristik yang harus dipahami?

Secara umum, benih tanaman padi dipilih dengan terlebih dahulu memeriksa perubahan kecambah pada benih. Jika hasilnya lebih dari 90% maka benih tersebut unggul.

Tetapi ternyata tidak hanya cara itu saja yang bisa Anda praktekkan. Masih ada beberapa cara lain lagi yang tidak kalah validnya. Mari simak lebih jelasnya berikut ini:

1. Merendamnya di Air

Cara memilih benih padi unggul yang paling banyak dilakukan adalah dengan merendamnya di dalam air selama beberapa waktu.

Cara ini banyak dilakukan karena memang sangat sederhana dan tidak membutuhkan banyak biaya.

menanam padi

Setelah merendamnya, biasanya petani akan mengambil benih yang mampu tenggelam di air. Karena jika benih mengapung itu berarti di dalamnya kopong atau tidak ada isinya, sehingga tidak layak untuk dijadikan bibit.

Cara pertama ini tidak salah, hanya saja masih kurang efektif hasilnya jika digunakan untuk memilih bibit unggulan.

2. Menggunakan Telur dan Garam

Cara memilih benih dengan metode satu ini, Anda perlu memperhatikan langkah-langkahnya agar tidak salah dalam praktiknya, yakni:

  • Gunakan ember ataupun wadah untuk menampung benih tanaman padi
  • Tuangkan air kedalam wadah tersebut dengan takaran kurang lebih dua kali lipat berat padi
  • Masukkan telur ke dalamnya hingga sampai ke dasar air
  • Tambahkan garam sedikit demi sedikit sampai telur mengambang
  • Masukkan benih yang akan Anda uji kualitasnya kedalam larutan garam dan kemudian aduk hingga tercampur merata
  • Tunggu dalam beberapa waktu hingga muncul benih-benih tanaman padi yang mengambang. Ambil dan buang bibit tanaman padi yang mengambang karena yang Anda butuhkan adalah bibit padi yang mengambang.

3. Menggunakan Telur dan Abu

Cara ketiga dalam memilih benih padi berkualitas tinggi adalah menggunakan media telur dan abu. Ada beberapa langkah yang harus dilakukan diantaranya adalah:

  • Siapkan wadah ataupun ember untuk digunakan sebagai tempat menampung benih tanaman padi
  • Tuangkan air kedalam wadah dengan volume dua kali lipat berat benih
  • Tambahkan telur dan masukkan hingga sampai ke dasar air
  • Lalu masukkan abu yang sudah disiapkan hingga telur yang berada di dasar air terangkat ke permukaan
  • Ambil telur yang sudah di permukaan tersebut
  • Tuangkan benih yang akan diuji kedalam air abu dan aduk hingga tercampur secara keseluruhan
  • Diamkan dan tunggu dalam waktu beberapa menit hingga benih mulai mengambang. Cara ini memang sedikit banyak hampir sama dengan saat Anda menggunakan air garam, yakni ambil dan membuang benih yang mengambang. Gunakan bibit yang tetap tenggelam sebagai benih yang siap untuk ditanam.

4. Mengetahui Melalui Vigor Benih

Vigor adalah sifat dari benih tanaman padi yang mampu mengindikasikan pertumbuhan serta perkembangan kecambah dengan cepat dan serentak. Kondisi ini mencakup bagi bibit yang akan ditanam di lahan yang luas.

Benih yang vigornya rendah bisa dikarenakan beberapa faktor yakni mulai dari genetik, morfologis, mikroba, fisiologis, sitologis dan juga mekanis.

Untuk vigor ini masuk kedalam aspek fisiologis pada masa pertumbuhan kecambah. Diantaranya sebagai berikut:

  • Kecepatan dan keseragamaan daya pertumbuhan kecambah
  • Kemampuan perkecambahan terutama dalam kondisi lingkungan yang tidak sesuai
  • Kemampuan tumbuhnya kecambah setelah mengalami proses penyimpanan.

5. Mengetahui Viabilitas Benih Padi

sawah padi

Viabilitas adalah daya hidup benih tanaman padi yang biasanya ditunjukkan dengan gejala seperti metabolisme atau yang biasa disebut gejala pertumbuhan.

Di sisi lain, daya hidup benih ini sekaligus sebagai tolak ukur viabilitas benih.

Lebih mudahnya, visabilitas adalah kemampuan untuk bisa tumbuh menjadi kecambah. Peningkatan tingkat visabilitas akan sejalan dengan semakin tuanya umur benih.

Adapun tolak ukur yang digunakan adalah prosentase waktu yang dibutuhkan benih untuk berkecambah.

Pertumbuhan perkecambahan benih yang cepat dan kuat mencerminkan tingkat viabilitas yang bagus.

Selain cara mengetahui benih tanaman padi mana yang berkualitas dan tidak, Anda juga perlu mengetahui faktor apa saja yang berpengaruh terhadap keberhasilan panen.

Karena yang menentukan tidak hanya dalam proses pemilihan bibit bahan makanan pokok yang satu ini saja.

Ada beberapa faktor lain yang tentu saja tidak boleh diabaikan begitu saja. Faktor-faktor tersebut dibagi menjadi dua, yakni faktor internal dan faktor eksternal. Mari kupas satu-satu secara khusus:

1. Faktor Internal

Faktor internal agar benih padi berhasil tumbuh menjadi tanaman padi yang subur dan menghasilkan beras yang unggul adalah sifat alami dari petani dan lahan itu sendiri.

Bagaimana petani menjiwai dalam setiap prosesnya dan juga tidak ketinggalan faktor kondisi lahan yang ditanami.

Adanya pengetahuan mengenai pengelolaan tanaman padi ini menjadi sangat penting demi meningkatkan sumber daya manusia yang ada.

Disini sangat dibutuhkan peran dari pemerintah maupun lembaga terkait untuk turut serta memberikan edukasi kepada petani.

benih padi yang bagus

Selain itu, faktor internal juga dipengaruhi dari jiwa wirausaha yang ada dalam diri petani. Adanya semangat yang tinggi dalam pengolahan dan perawatan sehingga bisa menghasilkan padi yang melimpah dan diminati seluruh masyarakat.

2. Faktor Eksternal

Faktor yang berasal dari luar ini jenisnya bermacam-macam. Mulai dari iklim atau cuaca yang tentu saja sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan benih tanaman padi.

Untungnya Indonesia memiliki iklim tropis yang sangat tepat jika digunakan untuk menanam padi.

Selain itu, faktor lainnya berasal dari pupuk dan pestisida yang digunakan sebagai obat untuk penyemprotan agar tanaman terhindar dari hama wereng.

Ketersediaan pupuk ini juga harus sejalan dengan penghargaan pemerintah terhadap hasil panen dengan cara mematok harga jual yang wajar.

Demikian cara memilih benih padi yang unggul dan faktor lain yang berpengaruh terhadap keberhasilan panen. Semoga dapat bermanfaat dan dapat dijadikan sebagai sumber referensi.

Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *